Bagaimana Bukti Tanpa Pengetahuan Dapat Memulihkan Kepercayaan Digital

Pendapat3 bulan yang lalu更新 joez
202 0
Bagaimana Bukti Tanpa Pengetahuan Dapat Memulihkan Kepercayaan Digital

Kriptografi dan enkripsi telah memungkinkan tingkat kepercayaan di internet saat ini yang memungkinkan kita menggunakan kata sandi tanpa harus memikirkan apakah seseorang akan dapat mengawasi koneksi kita dan mencurinya.

Primitif kepercayaan yang ada ini sangat berguna, tetapi juga memiliki tujuan tunggal. Hingga saat ini, hal tersebut belum dimanfaatkan secara efektif untuk kasus penggunaan umum, seperti membuktikan data digunakan sesuai harapan atau informasi berasal dari sumber yang dapat dipercaya. Itu sebabnya kriptografi primitif, Zero Knowledge Proofs (ZKPs), sangat penting. Anda mungkin pernah membaca sedikit tentang solusi ini. Saya ingin memandu Anda melalui beberapa aspek yang kurang dikenal dari teknologi yang berpotensi mengubah permainan ini.

Telah digunakan dan diperjuangkan dalam mata uang kripto selama bertahun-tahun, ZKP kini siap untuk memberikan dampak di internet. Intinya, ketika Anda mendapatkan kontrak yang diaktakan, Anda mendapatkan stempel persetujuan dari otoritas tepercaya yang kemudian dapat Anda bagikan dengan otoritas lain untuk membuktikan kontrak Anda sah dan harus dilaksanakan. Dalam dunia digital, ZKP adalah notaris, dan sifat-sifat ZKP berarti secara matematis tidak mungkin ada kebohongan.

Inovasi ini hadir pada saat kepercayaan pengguna terhadap sistem digital berada pada titik terendah. Dan tidak mengherankan mengapa: ketika kita terus belajar, situs web menyajikan informasi palsu dan menyesatkan, dan mereka tidak dapat menyimpan informasi pribadi tanpa risiko kebocoran.

Munculnya web3 siap memberikan dampak nyata dan positif dengan memberdayakan pengguna untuk memiliki dan mengontrol data mereka sendiri. Namun, evolusi menuju web yang terdesentralisasi dan dikendalikan pengguna tidak dapat membuahkan hasil tanpa kepercayaan dan keselarasan dengan penggunanya.

Di sisi lain, kebangkitan Web3 siap memberikan dampak nyata dan positif dengan memberdayakan pengguna untuk memiliki dan mengontrol data mereka sendiri. Namun, evolusi menuju web yang terdesentralisasi dan dikendalikan pengguna tidak dapat membuahkan hasil tanpa kepercayaan dan keselarasan dengan penggunanya.

Bukti Tanpa Pengetahuan menawarkan peluang untuk memberikan skala tersebut. Mereka dapat menyampaikan informasi tepercaya secara efisien dengan privasi selektif antara komputer dan pengguna. Pada akhirnya, ZKP paling baik dimanfaatkan untuk memungkinkan privasi dan verifikasi, menciptakan kondisi untuk memungkinkan Web yang benar-benar dikendalikan oleh pengguna.

ZKP untuk Privasi

Setelah informasi pribadi Anda tersebar, informasi tersebut akan tetap ada selamanya, untuk digunakan oleh orang lain untuk tujuan apa pun yang mereka suka. Sayangnya, Web2 tidak memiliki rekam jejak yang baik dalam menangani data tersebut. Di Amerika Serikat, 49 juta orang menjadi korban pencurian identitas pada tahun 2020, dengan kerugian sekitar $13B akibat pelanggaran data.

Idealnya, pengguna dapat berinteraksi dengan situs web ini tanpa memaparkan informasi mereka. Dengan Zero Knowledge Proofs, perusahaan dapat memanfaatkan informasi pengguna tanpa perlu menyimpan informasi tersebut, sehingga menjaga privasi data pengguna dan melindungi jutaan orang.

Untuk menggunakan contoh lain, katakanlah Anda membeli rumah dan mengajukan hipotek. Agar bank menyetujui pinjaman tersebut, mereka memerlukan jaminan bahwa Anda dapat dipercaya untuk membayarnya kembali. Biasanya, hal ini mengharuskan Anda berbagi sejumlah besar informasi pribadi, termasuk skor kredit Anda, riwayat perbankan, utang yang belum dibayar, informasi perkawinan, riwayat pajak — dan masih banyak lagi.

Jika informasi pribadi yang sangat sensitif ini jatuh ke tangan yang salah, hal ini dapat membahayakan kesehatan keuangan Anda dan menjadikan Anda target serangan jenis lain. Daripada mengambil risiko itu, Anda cukup memberikan bukti bahwa Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman dan dapat dipercaya untuk membayar kembali bank. Itulah yang dapat dimungkinkan oleh Zero Knowledge Proof.

ZKP untuk Verifikasi

Hanya berdasarkan Trust Barometer tahunan 2022 Edelman yang diterbitkan oleh Axios 54% orang Amerika mempercayai perusahaan teknologi untuk “melakukan hal yang benar” ketika dihadapkan pada keputusan yang akan berdampak pada penggunanya.

Di sinilah peran ZKP lainnya. Saat kita berinteraksi dengan situs web saat ini, kita tidak tahu dari mana informasi yang disajikan berasal—apakah itu benar, salah, dihasilkan oleh manusia, atau semakin banyak, dihasilkan oleh AI. Dengan ZKP, dapat diberikan jaminan keaslian data dan komputasi.

Katakanlah Anda berinteraksi di platform online. Pengguna lain ini bisa siapa saja, dari mana saja; mereka bisa jadi bot. Idealnya, platform tersebut akan mengetahui bahwa Anda adalah orang yang autentik dan bukan aktor jahat, dan Anda juga akan mengetahui hal ini tentang orang lain di platform tersebut.

Di dunia fisik, kita menggunakan paspor yang dikeluarkan oleh negara kewarganegaraan kita untuk memverifikasi siapa kita. Menerapkan paspor digital seperti itu ke web secara naif akan menimbulkan risiko privasi yang besar.

Namun, tanpa adanya bukti pengetahuan, orang dapat memberikan bukti identitas pribadi yang menunjukkan bahwa mereka memenuhi kriteria yang relevan untuk menggunakan suatu platform; misalnya mereka adalah orang sungguhan, belum membuat lebih dari 3 akun di platform web tempat mereka berada, dan belum pernah diblokir dalam 6 bulan terakhir—tanpa mengungkapkan rincian identitas mereka atau mengungkap informasi pribadi apa pun .

ZKP + Cryptocurrency untuk Internet yang Dimiliki Pengguna dan Selaras

Web2 menawarkan dinamika yang tidak mudah dikendalikan oleh entitas terpusat. Melalui efek jaringan, entitas-entitas ini memonopoli pasarnya masing-masing, dan seringkali mempunyai insentif yang bertentangan dengan penyediaan layanan publik yang bermanfaat. Idealnya, platform-platform yang dimungkinkan oleh keterlibatan kolektif pengguna, akan selaras dengan pengguna.

Kombinasi kemampuan yang diaktifkan oleh cryptocurrency dan ZKP memungkinkan terciptanya dinamika baru. Kini, melalui platform terdesentralisasi, dimungkinkan untuk membangun platform yang dimiliki secara kolektif dan memiliki pengawasan kolektif, sekaligus memastikan bahwa informasi pengguna dijaga kerahasiaannya dan diverifikasi.

Untuk menempatkan hal ini dalam konteksnya, agar Meta (sebelumnya Facebook) dapat berfungsi, ia perlu menyimpan sejumlah besar data pribadi yang terpusat dan terpusat. Sebagai perusahaan swasta, ia dapat mengklaim keselarasan dengan penggunanya namun tidak dapat membuktikan keselarasan tersebut.

Di sisi lain, jaringan sosial yang dibangun berdasarkan mata uang kripto dan ZKP akan mampu memiliki transparansi atas peraturannya sendiri dan dapat memberikan bukti yang menunjukkan bahwa mereka benar-benar mengikuti peraturan tersebut, sekaligus memungkinkan pengguna untuk mempertahankan privasi atas data mereka dan meningkatkan privasi mereka. kepercayaan mereka terhadap layanan tersebut.

Web yang Lebih Aman untuk Semua

Kapasitas ZKP untuk mengaktifkan privasi, kemampuan verifikasi, dan Web yang dikendalikan pengguna dapat memberikan keamanan psikologis yang dibutuhkan pengguna untuk dapat menggunakan dunia digital yang semakin berdampak secara efektif. Jika internet ingin menjadi antarmuka yang digunakan dalam sebagian besar kehidupan kita dengan sukses dan sehat, maka fitur-fitur dasar ini akan menjadi sangat penting.

Internet yang tidak memiliki aturan dasar yang jelas tentang bagaimana data pengguna digunakan dan tidak memiliki cara untuk memverifikasi validitas informasi yang Anda terima, maka ini akan menjadi internet dengan dampak dan keterlibatan yang jauh lebih rendah.

Evan Shapiro adalah salah satu pendiri Protokol Mina & CEO Yayasan Mina.

Artikel ini diambil dari internet:Bagaimana Bukti Tanpa Pengetahuan Dapat Memulihkan Kepercayaan Digital

© 版权声明

相关文章

Tidak ada komentar

Anda harus login untuk meninggalkan komentar!
Segera masuk
Tidak ada komentar...