Meta Menambahkan AI di Seluruh Aplikasinya, Meluncurkan Generator Gambar Mandiri

Pendapat5 bulan yang lalu发布 Joe
81 0

Facebook, Instagram, Messenger, dan WhatsApp mendapatkan fitur AI baru, dan alat Meta Imagine memungkinkan pengguna membuat seni AI.

Meta Menambahkan AI di Seluruh Aplikasinya, Meluncurkan Generator Gambar Mandiri
Gambar: Ascannio/Shutterstock.com

Model bahasa besar Meta AI yang belum diketahui banyak orang—asisten virtual yang dirancang untuk menghasilkan gambar fotorealistik dan memberikan jawaban mendetail atas pertanyaan pengguna—kini “lebih bermanfaat, dengan respons yang lebih mendetail di perangkat seluler dan ringkasan hasil pencarian yang lebih akurat,” media sosial raksasa diumumkan hari ini.

Di sebuah postingan blog, Meta mengungkapkan lebih dari 20 fitur baru berbasis AI yang ditambahkan ke aplikasinya untuk meningkatkan segalanya mulai dari fungsi pencarian, pengalaman media sosial, hingga komunikasi bisnis.

“Kami mengembangkan Meta AI, menambahkan fitur-fitur baru pada pengalaman pengiriman pesan sekaligus memanfaatkannya di balik layar untuk mendukung kemampuan cerdas juga,” kata Meta.

Perusahaan juga meluncurkan Imagine sebagai a generator gambar mandiri yang memanfaatkan kekuatan EMU (Meta's teks asli ke model gambar) untuk memudahkan pengguna membuat berbagai macam gambar—mirip dengan DALL-E 3 atau Stable Diffusion. Awalnya dirancang untuk dijalankan di dalam aplikasi obrolan, fitur ini telah dipecah menjadi alat berbasis web untuk bersaing secara lebih langsung dengan model-model top di industri.

Untuk Marketplace bawaannya, Meta juga memberi vendor dan penjual opsi untuk memanfaatkan AI generatif guna meningkatkan pengalaman pengguna. Idenya adalah “untuk memberi orang-orang di berbagai pasar berbahasa Inggris pilihan saran komentar postingan yang dihasilkan AI dan saran topik obrolan komunitas dalam kelompok, menyajikan hasil pencarian, dan bahkan meningkatkan salinan produk di toko,” katanya.

Bayangkan dengan Meta dan pengalaman AI generatif lainnya tidak tersediaNamun, di Brasil, Meksiko, atau Argentina, menurut postingan Meta resmi yang diterbitkan dalam bahasa Portugis.

Untuk mempromosikan transparansi dalam konten yang dihasilkan AI, Meta mengatakan akan menerapkan 'tanda air yang tidak terlihat' pada gambar yang dihasilkan dengan alat AI-nya. Meskipun tanda air adalah bukan metode yang sangat kuat Dalam mengidentifikasi konten yang dihasilkan oleh AI, langkah ini akan membantu mengatasi kekhawatiran tentang potensi penyalahgunaan AI dalam pembuatan konten.

Kemampuan AI baru ini telah mendapatkan ulasan positif. “Saya bukan ahlinya, tapi generasinya terlihat bagus,” kata Julien Chaumond, salah satu pendiri Huggingface, komunitas AI Open Source terbesar di dunia. “Ini tahun 2023 dan saya melakukannya bukan berharap harus masuk ke Facebook di komputer saya lagi.”

Dalam pengumumannya, Meta menyoroti peluncuran pengalaman AI yang sedang berlangsung di seluruh aplikasinya, peluncuran tersebut keluarga Lama model bahasa besar, dan kemajuan penelitian seperti Emu Video dan Emu Edit. Hal ini akan terus meningkatkan fungsionalitas produk Meta di tahun mendatang, kata perusahaan tersebut—terutama perangkat keras yang diperlukan untuk mendukung aplikasi AR dan VR.

Meta AI juga digunakan untuk meningkatkan pengalaman pengguna di Facebook dan Instagram. Untuk pembuat konten, Meta sedang menguji balasan yang disarankan yang dihasilkan AI dalam pesan langsung menggunakan generator teks LlaMA. Fitur ini dirancang untuk memfasilitasi komunikasi yang lebih efisien antara pembuat konten dan pemirsanya dengan menyusun respons yang selaras dengan gaya komunikasi pembuat konten.

AI juga terlibat dalam pembuatan salam yang dipersonalisasi, mengedit postingan, dan memberikan saran konten di berbagai bagian platform ini, termasuk Grup dan Marketplace.

Meta mengatakan model AI-nya memiliki memori jangka panjang, yang membuatnya lebih mampu dan berguna, mengatasi masalah utama interaksi panjang dengan asisten AI atau karakter yang mengandalkan LLM: kehilangan jejak informasi semakin banyak pengguna berinteraksi dengannya.

Meta juga akan menggabungkan Multi-round Automatic Red-Teaming (MART) ke dalam model AI-nya. Teknologi ini melatih model permusuhan untuk membantu Meta mendeteksi konten yang menyinggung, menipu, atau berbahaya dengan membuat model bersaing satu sama lain sambil berevolusi dan menjadi lebih mampu.

Sebagai Dekripsi sebelumnya dilaporkan, Meta baru-baru ini membubarkan tim “AI yang bertanggung jawab”, dan memilih untuk mendesentralisasikan tugas tersebut ke berbagai departemen yang terlibat dalam pengembangan AI. Model AI Meta sudah melakukannya telah dilatih tentang miliaran postingan media sosial.

Diedit oleh Ryan Ozawa.

© 版权声明

相关文章

Tidak ada komentar

Anda harus login untuk meninggalkan komentar!
Segera masuk
Tidak ada komentar...