Apakah SosialFi Mati?

Pendapat3 bulan yang lalu发布 joez
60 0

Apakah SosialFi Mati?

SocialFi seperti drama Shakespeare: idealis, penting, dan terdepan pada masanya, namun tidak pernah ketinggalan zaman. Kadang-kadang tampak distopia, pemikiran untuk memonetisasi jaringan sosial Anda, meskipun hanya memiliki beberapa ratus pengikut, sama dengan kebebasan finansial bagi banyak orang — finansialisasi manusia, demikian sebagian orang menyebutnya.

Dalam hal ini, tahun 2023 menandai tahun yang cukup sukses bagi SocialFi investasi yang signifikan. Meskipun minat tersebut tampak nyata, angka-angka tersebut belum tentu mencerminkan keadaan sebenarnya di sektor ini. Penurunan tajam jumlah pengguna baru-baru ini di seluruh platform utama, termasuk di hit besar pada tahun 2023 Friend.Tech, telah menempatkan pendukung SocialFi di posisi yang tidak menguntungkan.

Tren saat ini membuat platform SocialFi tampak lebih banyak dikunjungi aidrop dan insentif satu arah lainnya selain interaksi sosial yang sebenarnya. Hal ini, pada gilirannya, memengaruhi lingkaran minat, keterlibatan, dan retensi pengguna yang menjadikan media sosial Web2 sebagai tempat penyimpanan dopamin.

UX yang mulus, kesuksesan besar lainnya dari media sosial arus utama, belum menemukan pengaruhnya di dApps. Masalah seputar interoperabilitas dan ketidakmampuan untuk sepenuhnya menerjemahkan teori DeFi secara on-chain terus merugikan relevansi sektor ini.

Meskipun demikian, daya tarik SocialFi masih jauh dari melemah. Faktanya, sentimen pengguna terhadap iterasi yang lebih baik tetap positif, seperti terlihat dari sejumlah investor yang kembali menaruh taruhannya pada sektor ini.

Meningkatkan Kepercayaan Investor

Ini adalah kasus sekali digigit, dua kali malu bagi investor. Hikmahnya adalah bahwa di tengah kehancuran SocialFi yang terbaru, terdapat kemunculan yang jelas dari berbagai segmen pasarnya.

Yang menonjol di antaranya adalah segmen InfluenceFi – pengguna yang mengukur modal sosial dalam hal keterampilan, pengalaman, dan pembelajaran mereka, termasuk memberikan nasihat keuangan dan kripto. Segmen ini telah mendorong banyak aktivitas off-chain di media sosial tradisional.

Dipimpin oleh para solopreneur, ekonomi kreator siap untuk berkembang$470 miliar pada tahun 2027, dan hal ini membantu karena komunitas pembuat konten menjadi salah satu komunitas yang paling erat secara global, dan mungkin disusul oleh komunitas kripto. Dengan demikian, menyatukan keduanya merupakan resep kesuksesan yang pasti.

Peluang yang Belum Termanfaatkan: Pemecahan Untuk Manajer Komunitas & Pemasar Web3

Janji SocialFi untuk memungkinkan monetisasi aset dunia nyata mereka di blockchain hanyalah salah satu aspek yang mengubah permainan. Mengingat potensi sektor ini sebagai masa depan media sosial, setiap upaya baru harus dilakukan agar pengembang membuang cara-cara lama dan mengutamakan pasar yang ditentukan pengguna.

DeFi AlphaKonten Premium

Mulai secara gratis

Pertama, memonetisasi jangkauan sosial masih menjadi tantangan bagi sebagian besar pembuat konten di media sosial – misalnya, mereka yang memiliki 1.000-10.000 pengikut di Instagram. Pembuat konten dalam rentang ini tidak menghasilkan apa-apa, atau dalam beberapa kasus, hanya sebagian kecil dari pendapatan 1% influencer teratas. SocialFi perlu memberdayakan kedua sisi spektrum. Kelompok 1% tidak hanya membutuhkan peluang untuk meningkatkan peluang pendapatan mereka, namun para kreator kelas menengah dan bawah juga perlu melihat manfaat nyata dari seruan demokratisasi di sektor ini.

Ini adalah kasus klasik dalam menyeimbangkan timbangan. Bangun untuk yang pertama, dan Anda akan membangun klon Web2 lain yang bersaing dengan raksasa media sosial yang ada. Bangun untuk tahap kedua, dan kurangnya daya tarik influencer akan membuat efek jaringan membutuhkan waktu lebih lama untuk diterapkan, yang pada akhirnya mengeringkan modal pemasaran dan inovasi kripto.

Kedua, meskipun gagasan akses token-gated dipadukan dengan baik dengan janji monetisasi aset dunia nyata dan perdagangan peer-to-peer, perekat yang menyatukannya adalah pengelolaan komunitas yang unggul. Pusat keterlibatan pengguna yang terpusat, serta front-end yang kuat, analisis data yang lebih baik, dan opsi periklanan yang transparan, akan mendatangkan lebih banyak pemasar ke platform ini. Hal inilah yang pada akhirnya dibutuhkan oleh platform sosial – baik web3 atau web2 – jika mereka ingin memberikan nilai kepada penggunanya. Kebangkitan Facebook di awal tahun 2010-an adalah buktinya. Tanpa pengiklan, tidak ada skalabilitas. Periode!

Selain itu, tokenisasi aset dunia nyata akan memungkinkan pertukaran peer-to-peer di platform SocialFi, sehingga meningkatkan tingkat e-commerce yang selanjutnya dapat mendorong keterlibatan. Misalnya, alih-alih hanya menyediakan token untuk mengakses konten buatan pengguna, teknologi harus memberikan nilai turunan pada token tersebut untuk pembelian yang dapat dikonsumsi. Hal ini akan membantu membuka kasus penggunaan finansial lebih lanjut bagi pembuat konten dan jaringan penggunanya. Namun hal ini lebih sulit daripada yang terlihat, dan platform baru sebaiknya menyelesaikan masalah ini dengan lancar daripada menyediakan versi yang kikuk dan kehilangan minat pengguna sejak dini.

Ketiga, DeFi telah menunjukkan kemampuannya menyelesaikan berbagai aspek tokenisasi aset dunia nyata. Namun, mengintegrasikannya ke dalam platform sosial harus disertai dengan tingkat kesadaran tertentu. Platform SocialFi mungkin dibangun di atas teknologi Web3, namun faktanya tetap bahwa calon penggunanya sebagian besar sudah terbiasa menavigasi medan Web2. Semakin mulus transisinya, semakin tinggi peluang platform tersebut melampaui audiens khusus.

Pada akhirnya, filosofi di balik SocialFi bukanlah melihat setiap pengikut di jaringan Anda hanya sebagai komoditas. Memberdayakan diri Anda sebagai seorang kreator mengharuskan pengikut Anda untuk merasa diberdayakan juga. Jika tidak, hal ini akan menggagalkan tujuan jaringan demokratis di mana setiap peserta setara, sehingga mengakibatkan kegagalan dalam waktu singkat, seperti yang terjadi selama ini.

Akankah DeSo/Platform Komunitas Mengisi Kekosongan?

Saat ini, platform pembuat Web2, seperti OnlyFans, Patreon, dll., berfungsi dengan tingkat keterlibatan pengguna yang tinggi dengan mengintegrasikan struktur keuangan tradisional. Meskipun platform SocialFi memungkinkan aliran pendapatan yang lebih inovatif berkat potensi DeFi yang tak terbatas, memikat para pembuat konten untuk menginvestasikan waktu dan energi mereka pada platform baru akan memerlukan bukti manfaat akhir yang dapat diandalkan. Integrasi DeFi tampaknya tidak diperlukan bagi sebagian besar pembuat konten, kecuali jika prosesnya disederhanakan dan mereka mengikuti visi SocialFi yang lebih luas, yang dalam banyak kasus belum sepenuhnya didefinisikan secara praktis.

Pendukung yang tidak mungkin dari hal ini bisa jadi adalah aplikasi messenger yang berfokus pada web3 atau bahkan aplikasi klien dengan basis pengguna yang signifikan mencapai jutaan orang yang memiliki posisi lebih baik untuk terhubung dan memanfaatkan basis pengguna mereka yang sudah ada. Sebagai platform yang sukses, mereka juga memenuhi ekspektasi investor, mengingat kemunculan SocialFi baru-baru ini telah menyebabkan lebih banyak kerugian daripada keuntungan. Platform sosial yang telah berhasil melakukan perubahan dan membangun komunitas seputar produk mereka, memiliki posisi yang lebih baik untuk memberikan rasa keakraban kepada pengguna saat teknologi tersebut mengalami iterasi di lingkungan pengujian.

Keberhasilan baru-baru ini Fitur bingkai di Protokol jarak jauh adalah contoh bagus tentang bagaimana aplikasi klien dapat dengan cepat menyesuaikan cara-cara baru dalam keterlibatan pengguna ketika dilengkapi dengan alat yang memanfaatkan manfaat interoperabilitas yang ditawarkan oleh jaringan terdesentralisasi.

Seperti halnya semua sektor teknologi dan baru yang sedang berkembang, untuk mendobrak status quo, kita perlu menjaga kepercayaan terhadap solusi yang ada. Hal yang sama juga akan terjadi pada SocialFi jika ia ingin menjadi avatar baru media sosial.

Sergey Sheleg adalah pengusaha teknologi dan penasihat kripto yang bersemangat, memimpin perkembangan dan pertumbuhan platform messenger yang berfokus pada Web3 Gram yang bagus.

Artikel ini bersumber dari internet: Apakah SosialFi Mati?

Terkait: Macan Baru Asia: Melengserkan Keajaiban Ekonomi Kripto Barat dan Timur

Kita semua memiliki titik buta. Namun, bagi beberapa komentator kripto, titik buta itu seukuran sebuah benua. Dengan semua ketegangan mengenai pola serangan peraturan AS dan berkurangnya minat Amerika selama musim dingin kripto, ditambah dengan harapan besar yang menyertai adopsi kripto di AS, Anda dapat dimaafkan jika berpikir bahwa potensi kripto sepenuhnya berada di wilayah Amerika. Anda sangat salah. Asia adalah wadah masa depan yang sesungguhnya bagi adopsi kripto global, dan – jika pihak berwenang Amerika tidak mengubah ide mereka – mereka mungkin akan mendapati bahwa keuntungan besar yang terjadi ketika buku besar yang terdesentralisasi dimasukkan ke dalam sysadmin kehidupan sehari-hari tidak akan berakhir dengan baik. kas Departemen Keuangan. Memang benar, adopsi kripto dapat mengantarkan kelompok baru yang mirip dengan…

© 版权声明

相关文章

Tidak ada komentar

Anda harus login untuk meninggalkan komentar!
Segera masuk
Tidak ada komentar...