Mengapa Bitcoin Belum Memasuki Wilayah Pasar Bull yang Sebenarnya

Analisis6 bulan yang lalu更新 6086cf...
140 0

Secara singkat

  • Penurunan harga Bitcoin baru-baru ini sebesar 10% dan arus masuk ke bursa terpusat (CEX) menunjukkan peningkatan penjualan, bertentangan dengan ekspektasi bullish pasca persetujuan ETF Bitcoin.
  • Data on-chain menunjukkan pergeseran kepemilikan BTC, dengan pemegang jangka panjang memindahkan aset dan pemegang jangka pendek meningkatkan saldo mereka, namun tidak memiliki karakteristik pasar bullish.
  • Analis di IntoTheBlock menekankan perlunya kehati-hatian, dengan alasan kurangnya indikator pasar yang signifikan seperti rasio MVRV yang tinggi dan volume transaksi untuk menyatakan pasar bullish.

Bitcoin saat ini berada pada titik penting, menimbulkan pertanyaan tentang keadaan sebenarnya dalam sistem keuangan. Data terkini menunjukkan gambaran yang kompleks, ditandai dengan peningkatan aktivitas penjualan dan pergeseran pola kepemilikan.

Analisis ini menyelidiki mengapa, meskipun ada beberapa sinyal bullish, Bitcoin belum sepenuhnya memasuki fase pasar bullish yang sebenarnya.

'Pasar Banteng Bitcoin' yang Sebenarnya Belum Dimulai

Menurut perusahaan analisis blockchain IntoTheBlock, Bitcoin telah mengalami arus masuk selama enam minggu berturut-turut ke bursa terpusat (CEX). Hampir $2 miliar simpanan bersih telah dicatat sejak bulan Desember. Tren ini umumnya diartikan sebagai sinyal peningkatan aktivitas penjualan BTC.

Menggali lebih dalam, tampaknya kepemilikan Bitcoin sedang bergeser. Memang benar, rata-rata waktu penyimpanan koin Bitcoin yang ditransaksikan mencapai rekor tertinggi baru-baru ini. Tren ini menunjukkan bahwa pemegang lama mulai memindahkan asetnya, sehingga mengurangi kepemilikan Bitcoin.

Mengapa Bitcoin Belum Memasuki Wilayah Pasar Bull yang Sebenarnya
Saldo berdasarkan BTC Holdings. Sumber: IntoTheBlock

Menariknya, alamat yang memiliki lebih dari 1,000 BTC telah meningkatkan kepemilikannya, sementara alamat yang memiliki kurang dari 1,000 BTC mengalami penurunan pada bulan Januari. Di sisi lain, saldo yang dimiliki oleh pemegang saham jangka pendek telah meningkat sejak Oktober 2023, sebuah tren yang biasanya dikaitkan dengan pasar bullish.

Namun, skenario pasar saat ini tidak mencerminkan karakteristik khas dari puncak sebelumnya, menurut IntoTheBlock.

“Kurangnya volume dibandingkan dengan pasar bullish sebelumnya, penurunan terbatas pada saldo pemegang jangka panjang, dan rasio MVRV yang sangat sederhana sebesar 1,88, menyiratkan bahwa Bitcoin kemungkinan besar mengalami kemunduran sementara dan belum memasuki pasar bullish yang sebenarnya. wilayah pasar,” kata analis di IntoTheBlock.

Baca selengkapnya: Siapa yang Memiliki Bitcoin Terbanyak di Tahun 2024?

Mengapa Bitcoin Belum Memasuki Wilayah Pasar Bull yang Sebenarnya
Rasio MVRV Bitcoin. Sumber: IntoTheBlock

Juan Pellicer, peneliti senior di IntoTheBlock, mengatakan kepada BeInCrypto tentang perlunya kehati-hatian dalam menafsirkan tren ini. Dia menunjukkan bahwa Bitcoin belum mengalami kemunduran yang signifikan dalam enam bulan.

Tren seperti itu mungkin menunjukkan bahwa pergerakan turun baru-baru ini bisa jadi merupakan koreksi pasar yang wajar.

“Sampai kita melihat hal-hal seperti distribusi aset yang konsisten dari pemegang jangka panjang ke pemegang jangka pendek, rasio MVRV lebih dari 2,5, dan lonjakan signifikan dalam transaksi dan volume, masih terlalu dini untuk mengakhiri krisis ini. pasar bullish,” kata Pellicer.

Pemahaman yang berbeda tentang dinamika pasar saat ini menggarisbawahi pentingnya analisis menyeluruh di pasar mata uang kripto.

Artikel ini bersumber dari internet: Mengapa Bitcoin Belum Memasuki Wilayah Pasar Bull yang Sebenarnya

© 版权声明

相关文章

Tidak ada komentar

Anda harus login untuk meninggalkan komentar!
Segera masuk
Tidak ada komentar...