Apa itu Prasasti Ordinal? NFT Bitcoin mengambil Web3 oleh Storm

Untuk Newbee5 bulan yang lalu发布 Joe
1,467 1

NFT Ordinal adalah bentuk baru dari aset berbasis blockchain. Mereka memungkinkan investor untuk membuat dan membeli NFT yang dimasukkan langsung ke dalam Bitcoin Blockchain.

Apa itu Prasasti Ordinal? NFT Bitcoin mengambil Web3 oleh Storm

Ordinals, inovasi terbaru Bitcoin pada jaringan Web3, telah menjadi pusat perhatian. Sejak protokol Casey Rodarmor memasuki blockchain Bitcoin pada tanggal 21 Januari, ada lonjakan minat terhadap kemajuan ini dengan beberapa pendukung memujinya sebagai hal yang revolusioner dan yang lainnya menolaknya.

Meskipun ada skeptisisme dari kalangan puritan di komunitas Bitcoin, proyek mirip NFT pada blockchain Bitcoin yang menciptakan NFT Ordinal terus mendapatkan daya tarik. Pada pertengahan Februari 2023, sebanyak 76.400 prasasti telah dibuat – suatu prestasi yang mengesankan! Pada tanggal 9 Februari, lebih dari 20.800 prasasti baru ditambahkan—jumlah yang sangat besar yang dicatat oleh analisis Dune. Tentu saja, inovasi revolusioner ini akan tetap ada dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan melambat dalam waktu dekat.

Apa itu Ordinal NFT?

Protokol Ordinals memungkinkan token non-fungible (NFT) untuk ditempelkan pada transaksi di blockchain paling berharga di dunia, jaringan Bitcoin. Sederhananya, Ordinal adalah NFT yang dapat dicetak secara khusus pada blockchain Bitcoin – tidak hanya menunjuk pada data off-chain seperti yang dilakukan token Ethereum [ETH] dengan standar token seperti ERC 721.

Proyek Bitcoin Ordinal, yang diluncurkan pada Januari 2023, telah merevolusi cara penyimpanan data di Bitcoin. Hal ini memungkinkan pengguna untuk mengukir gambar JPEG, gambar profil (PFP), seni digital dan bahkan DOOM, video game first-person shooter yang dirilis pada tahun 1993, langsung ke satoshi (denominasi terkecil Bitcoin). Semua ini dapat dilakukan tanpa harus membuat sidechain atau token tambahan!

Sejarah Singkat NFT Bitcoin

Token Non-Fungible (NFT) berbasis Blockchain memulai debutnya di Bitcoin Blockchain pada tahun 2014 pada Pihak rekanan. Pada tahun 2015 dan 2016, dua koleksi terbesar dirilis – Spells of Genesis dan Rare Pepes.

Ketika Counterparty mendapat pengakuan di blockchain Bitcoin, hal ini memicu kontroversi mengenai kemanjurannya. Jeff Garzik – yang saat itu merupakan pengembang inti Bitcoin – menegaskan bahwa memanfaatkan node penuh sebagai “terminal penyimpanan data yang bodoh” berarti memanfaatkan sumber daya jaringan yang tidak berbayar.

Inti dari semuanya adalah OP_RETURN, sebuah mekanisme untuk menyimpan data apa pun di dalam blockchain. Bitcoin awalnya menetapkan batas atas fungsi ini sebesar 40 byte; namun, itu diperluas menjadi 80 byte pada tahun 2016.

Pemutakhiran Segwit pada tahun 2017 menurunkan biaya penyimpanan data dengan fungsi ini sebesar 75%, dan Taproot, pembaruan tahun 2021 menjadikannya lebih efisien; hampir 10% lebih murah dan lebih mudah menyimpan informasi dalam satu transaksi dibandingkan menyebarkannya ke beberapa transaksi. Temuan ini diambil dari penelitian yang dilakukan oleh pengembang inti Bitcoin Peter Todd.

Dengan fitur baru ini, batasan penyimpanan tidak lagi menjadi kendala. Selama Anda bersedia membayarnya, dan menjaga ukuran blok di bawah 4MB – siapa pun dapat menyimpan data dalam jumlah tak terbatas!

Bagaimana Cara Kerja Ordinals NFT?

Bitcoin terdiri dari 100.000.000 unit yang dikenal sebagai satoshi (atau sats). Dengan bantuan protokol Ordinals, orang yang mengoperasikan node Bitcoin dapat menuliskan sat dengan data. Hal ini pada gilirannya menciptakan sesuatu yang disebut Ordinal. Data yang tertulis ini dapat mencakup kontrak pintar yang mengarah pada pembuatan NFT. Dengan kata sederhana, Ordinal memungkinkan Anda mencetak NFT langsung ke blockchain Bitcoin dengan cepat dan mudah. Karena Ordinal dicetak langsung di blockchain, semua konten yang disimpan tidak dapat diubah dan bersifat permanen.

Ukiran biasa dikenal sebagai “artefak digital” karena sifatnya yang tidak dapat diubah dan fakta bahwa ukiran tersebut akan diamankan di blockchain Bitcoin selamanya. Tidak seperti kebanyakan proyek NFT lainnya yang dapat dimodifikasi atau dihapus oleh pengembang kontrak pintar, hal ini tidak menjadi masalah dengan prasasti Ordinal. Dimana jenis data tertentu yang dapat diubah dapat diubah; misalnya, gambar yang terkait dengan token, deskripsi item, dan sebagainya, dengan Ordinal semua konten disimpan langsung secara on-chain.

Bagaimana Koleksi Ordinal Dibandingkan dengan NFT di Stack?

Apa Tumpukan?

Hadir sebagai solusi Layer 1.5, Stacks menawarkan fitur tak tertandingi bagi penggunanya yang tak tertandingi oleh sistem berbasis Bitcoin lainnya – kemampuan kontrak pintar dan rollup transaksi di blockchain utama. Implementasi inovatif ini mirip dengan desain jaringan Lightning; penyimpanan data mendukung banyak transaksi sekaligus mengeksekusinya secara bersamaan pada pengaturan Blockchain utama.

Menariknya, kemampuan kontrak pintar Stacks memberinya kapasitas untuk membuat NFT sambil tetap memanfaatkan langkah-langkah keamanan blockchain Bitcoin. Masing-masing token ini dikonfirmasi melalui transaksi pada rantai BTC dan transaksi tertentu memanfaatkan teknologi off-chain menggunakan cryptocurrency STX, sehingga mengurangi pekerjaan pada jaringan BTC.

Stacks tidak menggunakan Proof of Stake (PoS) sebagai mekanisme konsensus, melainkan menggunakan Proof of Transfer (PoX). Berikut manfaatnya:

  • Daripada mengeluarkan energi baru, protokol Bitcoin mendaur ulang energi yang sebelumnya digunakan.
  • Desainnya memungkinkan semua orang untuk menambang, menghilangkan kebutuhan ASIC atau beberapa GPU.
  • Membangun aplikasi melalui Stacks memastikan keamanan Bitcoin di setiap tahap pengembangan.
  • Pengembang dan pembangun bisa mendapatkan keuntungan dari fitur-fitur canggih Bitcoin tanpa harus melakukan modifikasi apa pun terhadapnya.
  • Peserta jaringan tumpukan dapat memperoleh manfaat dari hasil Bitcoin.

Perbedaan antara Stacks NFT dan Ordinal

Karena Ordinal pada dasarnya memanfaatkan jaringan Bitcoin sebagai sistem penyimpanan yang tidak dapat diubah untuk NFT, ada beberapa kelemahan dibandingkan dengan Stacks:

  • Prasasti menyimpan semua konten secara permanen—sehingga tidak mungkin untuk menghapus materi yang tidak sah atau tidak pantas.
  • Ketika ukuran transaksi meningkat, node mungkin diharuskan membayar biaya yang lebih tinggi dan mengalami peningkatan permintaan.
  • Sebagai konsekuensi dari melonjaknya penerimaan ordinal, rata-rata ukuran blok meningkat, yang berarti biaya per blok lebih besar. Hal ini dapat menimbulkan dampak yang sangat tidak menguntungkan bagi komunitas Bitcoin jika terus tumbuh secara eksponensial.
  • NFT dan media baru-baru ini di Bitcoin telah menghabiskan penyimpanan sebesar 500 megabita, sehingga membuat pembuatnya kehilangan lebih dari 6 BTC (sekitar $155K) dalam waktu singkat. Jumlah uang yang luar biasa untuk memori sekecil itu!

Apa saja NFT Ordinal teratas?

Punk Biasa

Tidak ada cara untuk mengabaikan pesona menawan dari koleksi ini. Didedikasikan untuk CryptoPunks, Ordinal Punks terdiri dari 100 NFT yang dibuat dalam Prasasti 1-650 di blockchain Bitcoin, dengan yang tertinggi ada di #642. Seri PFP generatif dengan visual 192×192 piksel ini dibuat menggunakan algoritme sumber terbuka yang diproduksi oleh pembuat Web3 FlowStay dengan nama samaran!

Infrastruktur Bitcoin mengharuskan pengguna untuk meng-host node penuh untuk membuat Prasasti, sehingga memaksa tawaran dan permintaan Ordinal Punks ke Google Sheet yang dikelola oleh FlowStay. Dengan demikian, operator proyek pada dasarnya bertindak sebagai escrow di Discord. Saat ini, tawaran harga terendah untuk salah satunya adalah 3,7 BTC/51,26 ETH ($84k), sedangkan harga permintaan termahal adalah milik Ordinal Punk 78 dengan harga 50 BTC/692,66 ETH ($1M+). Dingaling penghuni Web3 baru-baru ini terhanyut oleh antusiasme mereka ketika mereka membeli tujuh Ordinal Punk sekaligus seharga 15,2 BTC/211 ETH ($331K).

Taproot Wizards

Koleksi Taproot Wizards Ordinal adalah kumpulan penyihir NFT unik yang digambar tangan yang dibuat oleh pengembang Web3 independen Udi Wertheimer. Ordinal awal dalam koleksi tersebut diduga membuat sejarah di rantai Bitcoin karena blok dan transaksi terbesarnya sebesar 4MB.

Jamur Bitcoin

Sebagai salah satu Ordinal tertua di Bitcoin, Prasasti 19 memiliki tempat khusus dalam sejarah – memperkenalkan kita pada pengelompokan “Shroomy-NFT” pertama di dunia yang mengeja frasa “The Shrooms R Coming.” Meski asal muasalnya misterius, proyek The Shrooms masih belum dijual atau dilelang; meskipun saluran Discord mereka telah ditutup sementara.

Bitcoin Punk X2

Karena Bitcoin masih relatif baru, para peminatnya berlomba untuk memasukkan sebanyak mungkin Ordinal yang luar biasa ke dalam blockchain. Semangat ini telah mengarahkan penggemar NFT untuk membuat versi yang sangat mirip dari koleksi Ethereum klasik – ambil contoh dua seri Bitcoin Punks yang diberi nama berbeda namun hampir identik!

Dibandingkan dengan Ordinal Punks, seri Bitcoin Punk pertama menampilkan latar belakang biru cerah dan juga mencakup pilihan karakter dan ekspresi yang lebih beragam. Adapun nilainya? 100 keping ini biasanya ditukarkan mulai dari 1 BTC/14,14 ETH ($21,823).

Koleksi Bitcoin Punks Kedua istimewa karena merupakan koleksi 10K PFP. Itu ditulis setelah 100 buah koleksi Bitcoin Punk pertama, yang dimulai pada Prasasti 5,530.

Akankah Ordinal Bertahan dalam Jangka Panjang?

Pengguna dan pengembang Bitcoin cukup terpikat oleh Ordinals. Dengan memasukkan prasasti dalam transaksi mereka, jaringan dapat didorong maju dengan inovasi baru yang dapat menghidupkan kembali proses pengembangan, mendorong suasana dinamis di antara komunitas Bitcoin sambil memupuk pertumbuhan dan inovasi dalam sistemnya.

Selain itu, artis terkenal dan koleksi NFT mungkin berbondong-bondong menghadiri Ordinal karena sifat Bitcoin yang andal dan tidak berubah. Misalnya, Megapont Ape Club, proyek Stacks NFT paling terkenal, baru-baru ini mengumumkan rencana mereka untuk koleksi baru bernama 'Megapunks' di platform Ordinals.

Infrastruktur untuk mendukung pembuatan, penyimpanan, pertukaran dan pengiriman Ordinal NFT masih dalam tahap awal sejak proyek ini baru diluncurkan bulan lalu. Dalam waktu dekat, kami mengantisipasi dompet dan pasar akan menawarkan dukungan asli untuk Ordinal yang dapat memperluas lebih banyak peluang secara signifikan sejauh apa yang dapat dilakukan dengan protokol tersebut.

Apresiasi terhadap proyek Ordinal NFT seperti Ordinal Punks sebagian besar disebabkan oleh status mereka sebagai proyek pertama yang diterapkan pada protokol tersebut. Selain itu, karena banyak dari koleksi ini memiliki persediaan yang sedikit – dengan Ordinal Punks hanya menjual 100 buah dibandingkan dengan CryptoPunk yang berjumlah 10.000 buah – kelangkaan relatif ini telah memungkinkan harga melonjak lebih tinggi!

Calon investor harus berhati-hati – aset-aset ini masih sangat spekulatif. Selain itu, proyek lama mungkin tidak dapat bersaing dengan proyek baru yang menawarkan kegunaan lebih besar, cerita dan visual yang lebih menarik, atau fitur menarik lainnya.

Protokol Ordinals mungkin memiliki potensi untuk bertahan dan menjadi lebih kuat, yang pada akhirnya menjadikan proyek tertentu sebagai aset yang sangat diinginkan oleh para kolektor. Namun, kemungkinan besar banyak prasasti akan bernilai kecil dalam jangka panjang dan nilainya dapat mengikuti hukum eksponensial seiring dengan bertambahnya nilai.

Bagi investor yang ingin memanfaatkan pertumbuhan NFT dan Bitcoin, Stacks (STX) adalah pilihan ideal. Sejak akhir Januari ketika popularitas NFT melonjak, STX telah mengungguli BTC sebesar 8%, sebagian karena individu mencari proyek lain yang memanfaatkan Bitcoin dan NFT. Berinvestasi di STX bisa menjadi strategi cerdas bagi siapa pun yang menginginkan akses ke kelas aset digital bentuk baru ini.

Seperti standar NFT lainnya, NFT berbasis Bitcoin masih memiliki pertanyaan yang belum terjawab mengenai perlindungan hak cipta dan kekayaan intelektual. Proyek duplikat kemungkinan besar akan dimasukkan ke dalam blockchain dan beberapa masalah ini mungkin memerlukan solusi hukum. Selain itu, belum terlihat potensi penuh yang dapat dihasilkan oleh prasasti. Ethereum telah mengizinkan royalti pencipta dan sistem lelang yang inovatif sehingga menimbulkan pertanyaan apakah implementasi tersebut juga akan tersedia di Bitcoin pada waktunya juga.

Selama beberapa bulan mendatang, kita mungkin akan menyaksikan peningkatan aktivitas pengembangan komunitas web3 dengan Stacks dan Bitcoin. Koleksi NFT yang mengesankan juga akan segera hadir. Penggunaan Bitcoin untuk proyek yang terkait dengan token non-fungible (NTF) mungkin menjadi lebih umum setelah orang menyadari betapa menguntungkannya dibandingkan dengan Ethereum atau rantai lainnya.

Alasan paling kuat untuk mengeksplorasi NFT asli Bitcoin adalah potensi metadata on-chain sepenuhnya, meskipun ada biayanya.

© 版权声明

相关文章

1 komentar

Anda harus login untuk meninggalkan komentar!
Segera masuk
  • Avatar
    #BeelieverXSPD1HK Pembaca

    Saya merasa telah belajar banyak.